KOLABORASI HADAPI DARURAT KESEHATAN MASYARAKAT

26 Oktober 2017

 

Pertemuan International Commitee on Military Medicine (ICMM) bertujuan untuk membentuk kolaborasi dan berbagi pengetahuan terkait penanganan masalah darurat kesehatan dalam skala internasional. Kolaborasi dilakukan antara masyarakat, pemerintah, dan TNI untuk bersama-sama waspada apabila terjadi darurat kesehatan.

''Melalui kolaborasi ini, kami memiliki visi yang sama, yakni mengingikan dunia yang aman dari ancaman masalah kesehatan dunia,'' kata Menteri Kesehatan RI, Nila Moeloek, pada penutupan Pertemuan International Commitee on Military Medicine (ICMM) di Jakarta, Kamis (26/10).

Kolaborasi itu, tambah Nila, dapat dicapai dengan komitmen yang kuat terutama di layanan kesehatan militer. Selain itu diperlukan kerjasama erat antar sektor, seperti di bidang pertanian, pendidikan, keamanan, termasuk bidang kesehatan militer.

''Saya berharap kita dapat membangun komitmen kuat, tanggung jawab dan yang paling penting untuk berkontribusi pada pengembangan rencana tindakan nasional untuk keamanan kesehatan,'' kata Nila.

Layanan kesehatan militer dapat dilakukan untuk melindungi, mencegah, mendeteksi, dan menanggapi kejadian kesehatan masyarakat global yang terjadi secara alami.

Dunia telah mengalami ancaman keamanan kesehatan yang terus meningkat dari berbagai jenis infeksi menular seperti Ebola, MERS CoV, H1N1, Zika dan juga bahaya non-infeksi, termasuk potensi pelepasan bahan kimia. Beberapa di antaranya menyebabkan kerugian besar dalam hal kehidupan manusia, aspek sosial ekonomi, modal politik dan kesejahteraan.
''Situasi ini membutuhkan perhatian institusional yang mendesak dan kebijakan terpadu dari tingkat nasional sampai global,'' kata Nila.

Kolaborasi membentuk mekanisme kerangka kerja terinci, struktur komando yang jelas, kemampuan yang selaras, ketersediaan akses terhadap sumber daya manusia dan operasional untuk melakukan respons kesehatan. Selain itu juga kemampuan untuk visualisasi dan validasi data surveilans secara cepat.

Pertemuan ini dihadiri oleh petinggi kesehatan militer dan sipil dari 50 negara. Hasil dari pertemuan ini diharapkan terbentuknya kerangka kerja sama formal untuk mencegah, mendeteksi, dan menghadapi kedaruratan kesehatan masyarakat.

Berita ini disiarkan oleh Biro Komunikasi dan Pelayanan Masyarakat,Kementerian Kesehatan RI. Untuk informasi lebih lanjut dapat menghubungi Halo Kemkes melalui nomor hotline 1500-567,SMS 081281562620, faksimili (021) 5223002, 52921669, dan alamat email kontak[at]kemkes[dot]go[dot]id.

 
Tags: Kegiatan Kementerian Kesehatan, Kesehatan,
Responsive image
Responsive image

5 Prioritas Bidang Kesehatan dalam…

Tema kesehatan menjadi satu dari tiga tema besar…

Responsive image

Rancangan Strategis Kemenkes 2020-2024

Pertemuan Penguatan Program Kesehatan Pusat dan…

Responsive image

Cuci Tangan Pakai Sabun Cegah…

Direktur Kesehatan Keluarga, Kementerian Kesehatan…

Responsive image

Kemenkes Optimalkan PSN Cegah…

Memperingati Asean Dangue Day (ADD) 2017 15…

Responsive image

Pelantikan Jabatan Struktural…

20 Januari 2016   KEPUTUSAN…

Responsive image

Pencairan Insentif Nakes Penanganan…

Kementerian Kesehatan bersama Kementerian Keuangan…

Responsive image

Rekrutmen CPNS 2020 ditiadakan

Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi…

Responsive image

Kasus Positif COVID-19 Bertambah…

Pemerintah Indonesia melalui Gugus Tugas Percepatan…

Responsive image

UPDATE DATA CORONA 9 JULI 2020…

UPDATE DATA CORONA 9 JULI 2020 DI INDONESIA…

Responsive image

Menkes Terbitkan Protokol Kesehatan…

Jakarta, 2 Juli 2020 Secara bertahap pemerintah…