Skrining Penting untuk Cegah Thalassemia

 8 Mei 2017

Thalassemia merupakan Kelainan darah merah bawaan akibat berkurang atau tidak diproduksinya rantai protein (globin) pembentuk Hb utama. Divisi Hematologi-Onkologi, Departemen Ilmu Kesehatan Anak FKUI RSCM Pustika Amalia Wahidiyat, mengatakan thalassemia belum dapat disembuhkan tapi dapat dicegah dengan skrining.

'25?ri setiap kehamilan punya kemungkinan memiliki thalassemia mayor. Ini hanya probabilitas,' kata Pustika pada Temu Media terkait Hari Thalassemia seduni 2017 di Gedung Kementerian Kesehatan RI, Senin (8/5).

Thalassemia termasuk kelompok delapan besar penyakit katastropik. Data dari Yayasan Thalassemia Indonesia dan Perhimpunan Orangtua Penderita Thalassemia Indonesia (YTI/POPTI) telah diketahui di Indonesia jumlah kasus penyakit ini terus meningkat sejak 2011 hingga 2015. Pada 2015 jumlah kasus ini diketahui mencapai 7.029 kasus.

Pun dari segi pembiayaan, beban setiap tahunnya semakin besar. Diketahui pada 2014, biaya untuk thalassemia mencapai lebih dari 215 miliar, pada 2015 mencapai 415 miliar, dan pada 2016 mencapai 476 miliar.

Ketua Yayasan Thalassemia Ruswandi mengatakan keadaan penyakit ini di Indonesia sangat berat. Saat ini hampir 8 ribu penderita thalassemia di Indonesia, artinya setiap tahun butuh darah sebanyak 18 juta cc.

'Kalau di daerah perkotaan masih banyak darah dan bagus, bagaimana di daerah terpencil,?' kata Ruswandi.

Untuk mencegah terjadinya thalassemia diperlukan skrining sejak dini. Hasil skrining pada masyarakat umum dari Tahun 2008 2014 didapatkan 93 orang (5,41%) pembawa sifat dari 1.718 orang, dan hasil skrining pada keluarga thalassemia Tahun 2009-2014 didapatkan 93 orang (28%) dari 332 orang.

Pustika kembali mengatakan biaya untuk skrining hanya Rp. 400 ribu untuk seumur hidup.

'lebih baik bayar 400 ribu daripada 400 juta perorang pertahun. Sulitnya adalah bagaimana menyadarkan orang yang kelihatannya sehat untuk melakukan skrining dengan biaya sendiri,' tambahnya.

Peringatan Hari Thalassemia Sedunia 2017 kali ini bertujuan meningkatkan pengetahuan dan kesadaran masyarakat tentang thalassemia, mengembangkan upaya pencegahan yang efektif, dan memotivasi generasi muda agar melakukan konseling thalassemia sebelum menikah untuk mencegah penurunan.

Berita ini disiarkan oleh Biro Komunikasi dan Pelayanan Masyarakat, Kementerian Kesehatan RI. Untuk informasi lebih lanjut dapat menghubungi Halo Kemkes melalui nomor hotline (kode lokal) 1500-567, SMS 081281562620, faksimili (021) 5223002, 52921669, dan alamat email kontak[at]kemkes[dot]go[dot]id.

Tags: Kegiatan Kementerian Kesehatan,
Responsive image
Responsive image

5 Prioritas Bidang Kesehatan dalam…

Tema kesehatan menjadi satu dari tiga tema besar…

Responsive image

Cuci Tangan Pakai Sabun Cegah…

Direktur Kesehatan Keluarga, Kementerian Kesehatan…

Responsive image

Rancangan Strategis Kemenkes 2020-2024

Pertemuan Penguatan Program Kesehatan Pusat dan…

Responsive image

Kemenkes Optimalkan PSN Cegah…

Memperingati Asean Dangue Day (ADD) 2017 15…

Responsive image

Pelantikan Jabatan Struktural…

20 Januari 2016   KEPUTUSAN…

Responsive image

UPDATE DATA CORONA 2 APRIL 2020…

UPDATE DATA CORONA 2 APRIL 2020 di Indonesia, tetap…

Responsive image

PRESIDEN Jokowi Resmikan Wisma…

Presiden Joko Widodo atau Jokowi akan meresmikan…

Responsive image

Gandeng Gojek dan Grab, Kemenkes…

Di tengah pandemi global Covid-19, kemudahan akses…

Responsive image

SELAMAT BERJUANG KEPADA SELURUH…

Satu per satu tenaga…

Responsive image

PENGEMBANGAN WISATA KEBUGARAN…

Pariwisata merupakan sektor penghasil terbesar…